Selamat datang di FK GTT-PTT Kebumen
Headlines News :
Home » » Prihatin Nasib Guru Honorer, PGRI Mengadu ke DPR

Prihatin Nasib Guru Honorer, PGRI Mengadu ke DPR

Oleh : Admin | Kamis, 10 Januari 2013

JAKARTA- Berbagai pihak menilai salah satu penyebab menurunnya kualitas pendidikan Indonesia yaitu pengadaan dan kualitas guru yang rendah.

Guru Kunci Utama Keberhasilan Pendidikan
Hal tersebut juga disampaikan oleh ketua PGRI, Sulistiyo. Menurutnya, kebijakan-kebijakan yang dibuat oleh pemerintah seakan tidak menganggap pentingnya keberadaan guru. Padahal guru merupakan kunci utama keberhasilan pendidikan Indonesia.

"Ketidakpedulian pemerintah terhadap guru tercermin pada kebijakan yang tidak menganggap guru penting, kesejahteraan guru pun tidak diperhatikan," tutur Sulistiyo saat Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) di Komisi X DPR RI, Kamis (10/1/2013).

Banyak Sekolah yang Kekurangan Guru
Selain itu, Sulistiyo menambahkan, banyak sekolah di Indonesia yang kekurangan guru negeri, terutama pada tingkat Sekolah Dasar (SD). Kekurangan guru ini terjadi hampir di seluruh SD di Indonesia. Pada setiap sekolah seharusnya pemerintah menyediakan delapan guru pegawai negeri sipil (PNS), namun kenyataannya banyak sekolah yang hanya memiliki tiga guru PNS.

Kebanyakan diisi oleh Guru Honorer
"Kami sudah keliling dan mengumpulkan PGRI dari seluruh kabupaten/kota, tidak ada satu pun daerah yang guru negerinya cukup, kebanyakan diisi oleh guru honorer. Kami lihat kekurangannya bisa sampai 30 hingga 40 persen," imbuhnya.

Perlakukan Guru Honorer Selayaknya Guru Negeri
Sulistyo tidak mempermasalahkan banyaknya guru honorer di sekolah. Namun menurutnya, pemerintah harus memperlakukan guru honorer selayaknya guru negeri. Guru honorer harus diberikan pelatihan, diperhatikan dalam hal kepegawaian dan kesejahteraan. Dia juga mengimbuh, sistem penerimaan guru honorer harus diperbaiki, karena selama ini penerimaan guru tidak diatur.

"Kekurangan guru diatasi oleh Kepala Sekolah dengan seadanya, karena tidak ada perasyaratan khusus untuk merekrut guru honorer," ujarnya.

Benahi Kualitas dan Pengadaan Guru
Berkaitan dengan rencana penerapan kurikulum 2013, Sulistyo meminta pemerintah untuk membenahi kualitas dan pengadaan guru. Selain itu, dia juga berharap agar pemerintah memahami kondisi guru yang sangat heterogen dan belum baik dalam segi kualitas. Menurutnya, kurikulum sebagus apa pun, namun jika kualitas gurunya tidak baik, maka kurikulum tersebut tidak akan berjalan dengan baik.

"Pemerintah jangan main-main dengan kurikulum ini. Kami tidak ingin nantinya guru disalahkan jika kurikulum ini tidak berjalan dengan lancar," tegasnya.

Share this post :

+ komentar + 2 komentar

Anonim
1 April 2013 11.38

WASPADA!!!!!!dengan pengaruh politik yang merekrut GTT yang hnya mnguntungkan sepihak.....kita di minta untuk bersatu dan mmbentuk paguyuban takutnya ini hanya akal akalan orang yang ingn mncalonkan diri. kita akan di jaring dan dimntai suara setelah kita terperankap kitab akan dilepaskan begitu saja......janagan mudah percaya dengan manisnya mulut seorang yang memiliki niat hanya untuk kepentingan peribadi.....

Anonim
10 Mei 2013 19.43

oke semoga menjadi kenyataan

Poskan Komentar

 
Home | On Facebook | Profil
Copyright © 2012. FK GTT PTT KEBUMEN - All Rights Reserved
Published by Admin FK GTT PTT Kebumen
Support by Maskolis
***** Guru adalah pejuang pendidikan *****