Selamat datang di FK GTT-PTT Kebumen
Headlines News :
Home » » Poin Penting Pegawai Tidak Tetap (PTT) dalam RUU ASN

Poin Penting Pegawai Tidak Tetap (PTT) dalam RUU ASN

Oleh : Admin | Jumat, 24 Mei 2013


Dalam Undang-undang baru ini ada dua jenis Aparatur Sipil Negara: PNS dan Pegawai Tidak Tetap (PTT) Pemerintah. Sebelumnya saya informasikan pengertian dari Pegawai Tidak Tetap yaitu :
Pegawai Tidak Tetap Pemerintah adalah warga negara Indonesia yang memenuhi persyaratan dan diangkat oleh pejabat yang berwenang sebagai Pegawai ASN dengan status pegawai tidak tetap dengan perjanjian kerja untuk menjalankan pelayanan publik, tugas pemerintahan, dan tugas pembangunan tertentu dalam masa kerja tertentu sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Pegawai Tidak Tetap Pemerintah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 huruf b merupakan pegawai yang diangkat dengan perjanjian kerja dalam jangka waktu paling singkat 12 (dua belas) bulan pada Instansi dan Perwakilan. Yang dimaksud dengan “Pegawai Tidak Tetap Pemerintah” antara lain tenaga ahli, dokter, perawat, guru, dan dosen yang diangkat berdasarkan perjanjian kerja.

Beberapa poin RUU ASN mengenai PTT Pemerintah, antara lain:
  1. Pegawai Tidak Tetap Pemerintah adalah warga negara Indonesia yang memenuhi persyaratan dan diangkat oleh pejabat yang berwenang sebagai  Pegawai ASN. (Pasal 1)
  2. Pegawai Tidak Tetap Pemerintah adalah merupakan pegawai yang diangkat dengan perjanjian kerja dalam jangka waktu paling singkat 12 (dua belas) bulan pada Instansi dan Perwakilan. (Pasal 7)
  3. Pegawai Tidak Tetap Pemerintah berhak memperoleh (Pasal 21)
  4. Honorarium  Pegawai Tidak Tetap Pemerintah dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara. (Pasal 100)
  5. Selain honorarium  dan tunjangan, Pemerintah memberikan jaminan sosial kepada Pegawai Tidak Tetap Pemerintah. (Pasal 102).
Berikut rincian isi pasalnya :

1. Hak PTT (Pasal 21) :
  • honorarium yang adil dan layak sesuai dengan beban pekerjaan dan tanggung jawabnya; Yang dimaksud dengan “adil dan layak” adalah bahwa honorarium yang diterima oleh Pegawai Tidak Tetap Pemerintah sesuai dengan tugas dan fungsi yang menjadi tanggungjawab Pegawai Tidak Tetap Pemerintah.
  • tunjangan;
  • cuti;
  • pengembangan kompetensi;
  • biaya kesehatan; dan
  • uang duka.
2. Honorarium PTT (Pasal 100) :
(1) Pemerintah wajib membayar honorarium yang adil dan layak kepada Pegawai Tidak Tetap Pemerintah sesuai dengan beban pekerjaan dan tanggung jawab.
(2) Honorarium sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus memacu produktivitas dan menjamin kesejahteraan Pegawai Tidak TetapPemerintah
(3) Honorarium sebagaimanadimaksud pada ayat (1) dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
 3. Tunjangan PTT (Pasal 101)
Selain honorarium sebagaimana dimaksud dalam Pasal 100, Pegawai Tidak Tetap Pemerintah dapat menerima tunjangan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
4. Kesejahteraan (Pasal 102)
(1) Selain honorarium dan tunjangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 100 dan Pasal 101, Pemerintah memberikan jaminan sosial kepada Pegawai Tidak Tetap Pemerintah.
(2) Jaminan sosial sebagaimana dimaksud pada ayat (1) bertujuan untuk menyejahterakan Pegawai Tidak Tetap Pemerintah.
5. Perlindungan (Pasal 103)
(1) Pemerintah wajib memberikan perlindungan hukum, perlindungan keselamatan, dan perlindungan kesehatan kerja terhadap Pegawai Tidak Tetap Pemerintah dalam melaksanakan tugas dan fungsinya.
(2) Perlindungan hukum sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi perlindungan hukum dalam melaksanakan tugasnya dan memperoleh bantuan hukum terhadap kesalahan yang dilakukan dalam pelaksanaan tugas dan fungsinya sampai putusan terhadap perkara tersebut memperoleh kekuatan hukum tetap.
(3) Perlindungan keselamatan dan perlindungan kesehatan kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi perlindungan terhadap risiko gangguan keamanan kerja, kecelakaan kerja, kebakaran pada waktu kerja, bencana alam, kesehatan lingkungan kerja, dan/atau risiko lain.

lihat RUU ASN? klik di sini ...

Baca juga :
Share this post :

+ komentar + 4 komentar

11 Juli 2013 15.56

Jadi demikian toh definisi PTT.. disebutkan kalo Pegawai Tidak Tetap Pemerintah” antara lain tenaga ahli, dokter, perawat, guru, dan dosen yang diangkat berdasarkan perjanjian kerja. gimana ya nasib para tenaga perpustakaan ato Tenaga Administrasi, sekarang kan udah mulai banyak di sekolah-sekolah khususnya SD. Kasian Pustakawan yang menggarap ribuan buku dari DAK, belum lagi disuruh dobel jadi tenaga administrasi bantu guru-guru dan kepala sekolah, ato disuruh ngisi kelas yang kosong sampai akhirnya perpustakaannya gak diurusin... Honor aja dari Komite/masyarakat yang jauh di bawah UMR. Ya Semoga ada secercah cahaya bagi kami para tenaga honorer...

Anonim
6 Januari 2014 21.27

masukkan juga tenaga teknis

Anonim
3 Februari 2014 09.25

termasuk tenaga teknis adalah ptt dan sebaiknya baik kab/kota sk ptt adalah gubernur krna sesuai dengan UMR

Anonim
3 Februari 2014 09.27

tenaga ptt yang didaerah kab/kota seharusnya keputusan gubernur karena sesuai dengan upah minimun regional dan tenaga teknis termasuk juga tenaga ptt

Poskan Komentar

 
Home | On Facebook | Profil
Copyright © 2012. FK GTT PTT KEBUMEN - All Rights Reserved
Published by Admin FK GTT PTT Kebumen
Support by Maskolis
***** Guru adalah pejuang pendidikan *****